Tuntas ! Program Educasi Hukum ‘Jamila Si Jelita’ untuk seluruh Kepala Desa SeTakalar

63

SULSELBERITA.COM. Takalar - Seluru Desa di Takalar dipastikan telah mendapatkan pendampingan atau atensi dari Kejari Takalar lewat Jaksa Milik Takalar Siap Jaga dan Keliling Desa (Jamila Si Jelita), program yang bertujuan untuk memberikan educasi hukum kepada para kepala desa dan jajarannya

Dari 10 kecamatan se-Takalar, Polong bangkeng Utara (Polut) adalah titik terahir yang disasar oleh cru Adiyaksa itu. Hari ini kegiatan penerangan hukum oleh pihak Kejaksaan Negeri Takalar bertempat di aula kantor Kecamatan Polongbangkeng Utara, Kamis (23/11/2023).

Sebanyak 12 desa di kecamatan Polut hadir penuh hikmat diacara yang berlangsung sekira satu jam itu. Kajari Takalar, Tenriawaru SH.,MH yang hadir dengan mengenakan pakaian dinas lapangan berwarna coklat itu didampingi Kasi Intel, Muh. Muhdar, Kadis Sosial dan PMD Takalar, dr. Hj. Nilal, pihak Inspektorat dan Camat Polut, Ardianto Rajab.

Sebelum memberikan arahannya, perempuan yang saat ini mengenyam pendidikan doktoral di Universitas Hasanuddin itu mengawali dengan menyapa dan memberi senyuman sejuk sambil menyalami para audince yang telah menunggu kedatangannya

Pada kesempatan itu, Tenriawaru kembali mengingatkan para kepala desa untuk waspada dalam penggunaan dana desa. Karena konsekwensi hukum dari penyalagunaan keuangan desa berdampak pada hukum pidana

Namun, Perempuan berdarah Bone itu tetap memberikan alternatif dalam menghindari peristiwa pelanggaran hukum itu, menurutnya Korupsi dapat dicegah dengan pemahaman yang benar para kades dan aparatnya terkait aturan dan perundang-undangan yang mengatur, atau sesuai juknis pengelolaan dana desa

"Untuk mencegah terjadinya tindak pidana korupsi di Desa sehingga kami telah gencarkan melakukan jaga desa dengan tujuan dari kegiatan penerangan hukum ini adalah untuk memberi pemahaman para kades dan aparatnya untuk selalu konsisten membelanjakan dana desa dan sesuai aturan dan perundangan-undangan yang berlaku sehingga Kades dan aparatnya lepas dari jeratan hukum,” Tegas pecinta olahraga Tenis itu

Jaksa perempuan yang sempat menerima penghargaan Adhyaksa dari Jaksa Agung karena inisiatifnya memotivasi anak-anak untuk cinta Al Quran itu pun, meminta pihak desa untuk selalu berkoordinasi dengan pihak Kejari Takalar, manakala ada kendala yang didapati oleh kepala desa dan Aparatnya dalam membuat pertanggung jawaban keuangan dana desa.

“Kami terbuka dan selalu siap membantu pihak desa, jika ada kendala kendala yang ditemukan dalam hal pembuatan pertanggung jawaban sehingga kesalahan yang berpotensi pidana bagi pelaku dana desa tidak terjadi,” Pinta Tenri

Program educasi hukum Jamila si jelita Jaga Desa dimulai sejak bulan September dan telah menyasar 76 Desa dari 10 Kecamatan di Takalar. Kegiatan ini pun terus mendapatkan respon positif dari pihak pemerintah Kabupaten Takalar dan terkhusus para kepala Desa. Hal itu dibenarkan oleh Kadis Sosial dan PMD Takalar, dr. Hj. Nilal yang turut hadir bersama pihak Inspektorat.

"Alhamdulillah program ini sangat terasa manfaatnya, kepala Desa bisa lebih hati-hati dan tepat sasaran dalam penggunaan dana Desa. Kami dari PMD Takalar dan Inspektorat sangat terbantu dengan adanya Jamila si Jelita ini" Ujar Mantan Direktur RSUD Takalar itu, (23/11)

dr. Nilal pun berharap kegiatan ini menjadi cikal bakal terwujudnya pemerintahan desa yang tertib hukum serta penggunaan dana desa sesuai peruntukannya sehingga dapat dirasakan manfaatnya oleh masyarakat.