Tak Etis Dipromosikan, Dua Mantan Kadis Yang Ikut Seleksi Pengisian JPTP Provsu Harus Dicoret

64

SULSELBERITA.COM. Medan –  Kebijakan untuk lelang jabatan yang dilakukan Pemerintah Provinsi Sumatera Utara (Pemprov Sumut) menuai kejanggalan dan terkesan untuk merekrut orang-orang tertentu yang telah dipersiapkan.

Pernyataan tersebut dikatakan Fakhruddin Pengamat Kebijakan Publik dan juga wartawan senior di Sumatera Utara, pada Kamis (2/2/2023).

Menurut Fakhruddin, lelang jabatan ini seharusnya menjadi metode untuk mengimplementasikan Reformasi Birokrasi. “Pengisian jabatan yang dilakukan oleh Pemprov Sumut ini tidak objektif dan cenderung untuk mengakomodir pejabat tertentu,” ujarnya.

Sebelumnya, kata Kocu panggilan akrab Fakhruddin, dua pejabat yang di demosi pada 5 Januari 2023 lalu, yakni Ir. Herianto yang merupakan mantan Kadis Kehutanan Pemprovsu yang kini menjabat Sekretaris Badan Penanggulangan Bencana Daerah Provsu dan saat ini yang bersangkutan mendaftar kembali ke Kepala Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan.

Begitu juga dengan saudara Dr. Hendra Dermawan Siregar.S SSTP M.Si yang merupakan mantan Kadis PMD Pemprovsu yang saat ini menjabat Sekretaris Badan Kesatuan Bangsa dan Politik Pemprovsu dan mendaftar kembali pada Jabatan Kadis Sosial Pemprovsu.

“Saat di demosi pada 5 Januari 2023 lalu, dua mantan Kadis itu telah terpilih untuk jabatan Sekretaris Badan Penanggulangan Bencana Daerah Provsu dan Sekretaris Badan Kesatuan Bangsa dan Politik Pemprovsu, kenapa kini mendaftar lagi untuk jabatan Kadis lain,” sebutnya.

Hal ini, kata Fakhruddin, menunjukkan ketidak konsistenan Panitia dan Pemprovsu akan Keputusan Demosi tersebut, kalau alasannya karena Sworta baru seharusnya langsung di tempatkan pada Dinas yang jabatannya Kosong saat ini. Seperti jabatan Kepala Dinas lain yang langsung di isi oleh Kepala Dinas pada mutasi Pejabat pada tanggal 5 januari 2023.

Padahal, kata Kocu lagi, saat itu masih ada Dinas yang lowong, yang jadi buat heran ada pejabat yang dilantik hasil uji kompetensi tersebut yang akan pensiun bulan Maret seperti Aspan Sopian yang dilantik kembali pada Dinas perikanan dan kelautan, staf Ahli Gubernur Binsar Situmorang akan pensiun juga pada bulan Juni. Berarti alasan Demosi ke dua pejabat yang mengikuti Seleksi Pengisian JPTP Provsu ini adalah karena evaluasi akibat ketidak mampuan dan ketidaklayakan menjadi Eselon 2 kembali.

Lantas, kata pria yang akrab dipanggil Kocu ini, hasil uji kompetensi yang dilaksanakan oleh Ketua Tim Pansel yang sama yaitu Sekda Provsu dan Sekretaris Tim Kepala BKD Provsu, dan informasinya akan di angkat kembali pada seleksi ini.

“Seharusnya Pimpinan mengevaluasi dulu hasil kinerja mereka sebagai akibat hukuman atau demosi. Bukan malah informasinya akan di angkat ulang pada seleksi jabatan saat ini di Pemprovsu.
Bagaimana bisa, hasil seleksi bulan Januari waktunya hanya satu bulan kemudian mendaftar dan di uji kembali untuk jabatan lain,” pungkasnya.

Fakhruddin mengingatkan, jangan lelang jabatan kali ini hanya untuk memindahkan jabatan dari Kadis satu ke Kadis lainnya.
Seharusnya, mereka yang daftar ke jabatan Kadis baru, sementara pada 5 Januari 2023 telah dinyatakan lulus untuk jabatan Sekretaris Badan Penanggulangan Bencana Daerah Provsu dan Sekretaris Badan Kesatuan Bangsa dan Politik Pemprovsu harus di evaluasi dan di copot dari jabatannya dan tidak diberikan ruang untuk menjabat Kadis baru.

“Dua mantan Kadis yang daftar itu, tidak etis untuk dipromosikan untuk jabatan Kadis yang mereka daftar. Tapi mereka pantas di copot dari jabatannya dan di coret dari daftar calon Kadis Lingkungan Hidup dan Kehutanan serta Kadis Sosial,” pungkas Kocu. (AVID)