Ajang Tukar Pikiran Bertemakan “Leadership Public Through crisis” di Turki Libatkan Dua Kader HMI Cabang Makassar

40

SULSELBERITA.COM. Istanbul Turki, – Luar biasa, dua (2) orang Kader Himpunan Mahasiswa Islam Cabang Makassar sebagai Delegasi di International event Istanbul Youth Summit (IYS).

Istanbul youth summit 2021 atau yang biasa dikenal dengan istilah IYS telah menjadi event international yang secara rutin diadakan oleh Youth Break the Boundaries (YBB). Kegiatan Istanbul Youth Summit diikuti oleh ratusan peserta dengan latar belakang berbeda dan berkumpul menjadi ajang tukar pikiran mengenai isu terkini.

Diagendakan di Istanbul Turki, IYS 2021 Kali ini hadir dengan Tema “leadership public through crisis” atau Kepemimpinan melalui masa krisis, para peserta yang terlibat turut serta menghadirkan solusi dengan gerakan Fokus bidangnya masing – masing. Dua Pemuda dari Kota makassar menjadi bagian dari delegasi Istanbul Youth Summit 2021.

Advertisement

Muhammad Nur Isra adalah Mahasiswa S2 Universitas Indonesia dan juga Alumni dari S1 Universitas Muslim Indonesia Makassar, dan Nur Alfitra Mappunna adalah Mahasiswa S1 Universitas Muslim Indonesia serta mereka berdua adalah kader Himpunan Mahasiswa Islam cabang Makassar. Yang berlangsung dari Senin sampai Kamis 22-25 Maret 2021.

Baca Juga  24 Calon Tim Formatur Berebut Suara Cabang dan Ranting di MUSYDA XIV PDPM Takalar

Muhammad Nur Isra mendapatkan topik diskusi yang berfokus kepada pembahasan ekonomi yang mengusung program Syariah investor school sebagai upaya penyadaran akan pentingnya mempersiapkan dana darurat dan juga penyadaran literasi keuangan.
Banyaknya pemuda yang hanya menghambur-hamburkan uangnya tanpa memperdulilan hari esok. Menurut otoritas jasa keuangan bahwa perlu memulainya secara formal, dengan memasukkan materi tentang literasi keuangan ke dalam materi pelajaran sekolah. Melihat krisis pandemi sekarang ini banyak yang mengalami defisit keuangan, maka hal tersebutlah yang meyakini kami di Indonesia masih kekurangan pemahaman akan literasi keuangan yang baik.

Sedangkan, Nur Alfitra Mappunna mendapatkan topik diskusi yang berfokus kepada pembahasan Government yang mengusung sebuah program yakni GYND (Governmnet in youth Hand). Ada tiga program utama yang di usulkan oleh GYND yaitu mengangkat mentality, education, dan enterpreneurship sebagai pembahasan utama.

Baca Juga  Prodi PGMI FTK UIN Alauddin Makassar Laksanakan Pengabdian Masyarakat di SD Inpres Unggulan BTN Pemda dan MIN 1 Kota Makassar

Untuk menindaklanjuti programnya, GYND bekerja sama dengan pihak terkait dan pemerintah setempat. Anak muda, generasi milenial adalah satu segmentasi yang kerap diperbincangkan karena usianya yang masih labil atau rentan terhadap permasalahan kehidupan. Ditambah dengan ketidakpastian kondisi selama pandemi, menjadi salah satu faktor terpuruknya banyak sekali anak muda Indonesia. WHO menyebutkan, generasi milenial lebih rentan terkena gangguan mental. Terlebih masa muda merupakan waktu di mana banyak perubahan dan penyesuaian terjadi baik secara psikologis, emosional, maupun finansial. oleh sebab itu, GYND Mentality kemudian hadir untuk menanamkan nilai-nilai positif kepada pemuda untuk mampu bergerak maju dengan bermental pancasila yang terpatri kedalam para pemikiran pemuda guna menciptkan pemikiran dinamis nan progresif disamping itu GYND Education dalam pengaplikasiannya menyajikan sebuah program Kelas Soft Skill dan Kelas Patriotisme Muda yang diharapkan bersama mampu secara kultural menerapkan nilai-nilai Pancasila serta bermoral kebangsaaan, guna menciptakan pemerintahan yang baik. dan yang terakhir adalah GYND
Enterpreneurship mengajak masyarakat lokal untuk menggambar. Hasil gambar tersebut akan di cetak diatas kain yang selanjutnya akan diserahkan kepada ibu-ibu janda setempat untuk dijahit dan disulap menjadi pakaian jadi. Program tersebut merupakan sebuah usaha mandiri yang keuntungannya akan mampu untuk menyokong program-program yang lainnya, dan disamping itu program tersebut juga bertujuan untuk memberdayakan masyarakat. (**)

Baca Juga  Pagelaran PKM 2018 Sukses Menarik 13.000 Pengunjung
Advertisement
BAGIKAN