Keroyok Personil Lalu Lintas, 3 Pria Pengantar Jenazah Diamankan Polres Gowa

3660

SULSELBERITA.COM. Gowa--Tiga orang pria kini harus diamankan Polres Gowa akibat aksi pengeroyokan yang dilakukannya terhadap seorang personil Satuan Lalu Lintas Polres Gowa, Kamis (08/08) sore kemarin, di Jl. Usman Salengke, tepatnya di dekat Taman PKK sebelum jembatan kembar.

Ketiga pelaku ini adalah Lel.MIR (23), Lel.NA (28), dan Lel.ED (36) yang seluruhnya merupakan warga kota Makassar.

Adapun kejadian ini berawal saat ketiga pelaku yang menggunakan mobil tengah ikut dalam rombongan pengantar mobil ambulans jenazah dari arah Gowa ke Kabupaten Takalar.

Advertisement

Saat hendak melintas, personil Satlantas yang saat itu tengah melaksanakan pengaturan lalu lintas kemudian memberikan prioritas kepada mobil ambulans jenazah untuk dapat melawan arus agar dapat cepat sampai ke tujuan.

Namun rupanya, rombongan pengantar jenazah yang berada di belakang turut mengikuti mobil ambulans tersebut melawan arus, sehingga personil Satlantas pun sigap menghentikan mobil pelaku dan mengarahkannya untuk tetap mengikuti jalur yang sesuai, namun ditanggapi dengan rasa emosi oleh para pelaku yang kemudian turun dari mobilnya dan langsung melakukan pengeroyokan.

Baca Juga  Dipimpin Aipda Suaib, Polsek Galut Lakukan Patroli Cipta Kondisi di Malam Hari

Aksi pengeroyokan terhadap petugas kepolisian ini pun sangat disayangkan oleh Kapolres Gowa Akbp Shinto Silitonga, SIK., MSi.

"Apapun alasannya, aksi penyerangan yang dilakukan pelaku ini sangat tidak pantas. Tentunya hal ini pun berdampak bagi kewibawaan kepolisian selaku penjaga ketertiban umum," ungkap Akbp Shinto Silitonga dalam press conferencenya, Jumat (09/08) pagi.

Ditambahkan Kapolres, apa yang dilakukan personilnya tersebut merupakan salah satu bentuk diskresi kepolisian, yakni memperbolehkan ambulans melintas menggunakan jalur yang berlawanan arah.

"Tentunya, diskresi kepolisian ini tidak diberlakukan kepada pengiring rombongan ambulans, mengingat pengguna jalan tak hanya mereka, melainkan ada masyarakat umum lainnya yang perlu mendapatkan pelayanan kenyamanan dalam berkendara," jelas Akbp Shinto Silitonga.

Kapolres pun menegaskan bahwa pihaknya tidak akan tinggal diam apabila anggotanya menerima serangan saat melaksanakan tugas.

Baca Juga  Si Pemburu Koruptor Di Kepulauan Riau Ini Bernama Fery Tass

"Polres Gowa tidak akan tinggal diam ketika ada serangan terhadap anggota yang melaksanakan tugas. Kami yakikan, mereka harus berhadapan dengan penengakan dan pertanggungjawaban hukum," tegas Akbp Shinto Silitonga.

Adapun hingga saat ini, Polres Gowa masih melakukan identifikasi terhadap adanya keterlibatan tersangka lain dalam aksi pengeroyokan terhadap petugas kepolisian ini.

"Terhadap pelaku, akan kita persangkakan pasal 214 KUHP yaitu menyerang anggota kepolisian yang sedang melaksanakan tugas yang sah," ujar Kapolres Gowa.

Advertisement
BAGIKAN