Cuaca Ekstrim, Bupati Minta Nelayan Hati-Hati Melaut dan Bawa Peralatan Keselamatan

46
Advertisement

SULSELBERITA.COM. Takalar – Prokopim (Selasa, 22/2/2022). Cuaca ekstrem yang terjadi selama dua hari terakhir berdampak buruk pada mata pencaharian nelayan sepanjang pesisir pantai di Takalar.

Badan Meterologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) melalui rilis resminya memberi peringatan dini gelombang tinggi, hujan deras disertai angin kencang khususnya bagian pesisir.

Gelombang dengan ketinggian 1,25- 2,5 meter diperkirakan terjadi di perairan Spermonde Makassar, Perairan Kepualauan Selayar, dan Laut Flores. Sedangkan gelombang dengan ketinggian 2,5-4,0 meter terjadi di Selat Makassar bagian selatan, perairan Pare-Pare, Perairan spermonde Pangkep dan Teluk Bone.

Kondisi ini diperkirakan akan berlangsung 20-23 Februari.

Menyikapi hal tersebut, Bupati Takalar H. Syamsari meminta agar nelayan yang melaut pada cuaca esktrim seperti sekarang berhati-hati.

Baca Juga  Personil Polsek Galut Laksanakan Sosialisasi Program New Normal Bagi Para Pedagang Pasar Soreang

“Peralatan keselamatan harus diutamakan dipakai kalau keluar mencari ikan. Jika cuacanya tidak memungkinkan untuk melaut, lebih baik tunda dulu. Nanti setelah agak tenang baru keluar,” kata H. Syamsari, Selasa (22/2/2022).

Selain itu, H. Syamsari juga menghimbau masyarakat untuk tidak bepergian jika tidak mendesak. Mengingat kondisi saat ini banjir terjadi pada sepuluh titik di wilayah Takalar.

Angin kencang dan pohon tumbang juga menjadi ancaman bagi warga ketika berkendara.

“Harus hati-hati jika keluar, jika tidak mendesak kepentingannya seperti berangkat bekerja, atau keadaan darurat lebih baik dirumah saja dulu. Pemerintah saat ini sedang berupaya untuk melakukan penanganan bencana. Mohon dukungan dan doa kita semua agar cuaca ekstrem ini segera berhenti,” pungkas H. Syamsari.

BAGIKAN