Ada apa, Kapolda Enggan Ungkap Nama Pelaku Intelektual Teror Kepala Anjing Ke Rumah Kasipenkum Kejati Riau

24

SULSELBERITA.COM. PEKANBARU – Pelaku teror Kapolda Riau Irjen Pol Agung Setya Imam Effendi enggan untuk mengungkap secara rinci idenitas otak pelaku teror kepada staf atau Kasi Penkum dan Humas Kejati Riau Muspidauan dan M Nasir Penyalai, Sekretaris Lembaga Adat Melayu Riau (LAMR) Kota Pekanbaru.

Itu terbukti dalam sesi tanya jawab ekspose penangkapan 3 dari 5 pelaku teror ke rumah Muspidauan dan M Nasir itu.

Ketika wartawan menanyakan otak pelaku berinsial J merupakan Ketua LAMR Kota Pekanbaru yang digantikan korban Muspidauan melalui Musyawarah Daerah Luar Biasa (Musdalub), Agung hanya menjawab singkat nanti saja ketika yang bersangkutan ditangkap.

Advertisement

Lalu ada lagi pernyataan, karena aksi teror itu dilatarbelakangan sakit hati J yang ”dilengserkan” sebagai Ketua LAMR Kota Pekanbaru, Kapolda mengatakan; ” Terkait pertanyaan tadi saya tidak bisa mengomentari karena saya paham Lembaga Adat Melayu Riau itu adalah lembaga adat yang mulia, yang marwahnya bagaimana masyarakat Riau yang berbagai macam adat istiadat bisa bersatu,” tuturnya.

Baca Juga  Upaya Babinsa Tempursari Saat Paparan Covid 19 Meningkat

Terlepas dari itu, dalam ekspose itu Jenderal Bintang Dua ini menegaskan pihaknya masih memburu otak pelaku dan seorang lagi berinisial B yang merancang ekskusi teror terhadap pengurus LAMR Kota Pekanbaru itu.

Saat ini pihanya sudah mengamankan 3 tersangka, masing masing berinisial berinisial IP alias Iwan (39), DW alias Didi (39) dan Rob (39).

Adapun teror yang dilakukan kelima tersangka ini berupa pelemparan kepala anjing disertai sebilah pisau ke rumah Ketua Harian LAM Kota Pekanbaru terpilih Muspidauan dan teror penyiraman bensin ke rumah M Nasir Penyalai.”

Terkait belum tertangkapnya 2 terduga pelaku, pakar hukum pidana Dr. Muhammad Nurul Huda, S.H., M.H menyarankan Kepada kapolda riau Pak Irjen Agung agar beri warning kepada 2 terduga pelaku yang belum tertangkap, agar 1×24 jam menyerahkan diri.

Baca Juga  TAK HENTI - HENTINYA BHABINKAMTIBMAS KELURAHAN MANGADU SAMBANGI WARGANYA

Jika 1×24 jam tidak menyerahkan diri, ada baiknya diambil tindakan yang tegas.jelas Dr. Huda

Editor : ANSORI

Advertisement
BAGIKAN