Kakanwil Hukum dan Ham Sulsel Sebut Takalar Miliki Banyak Potensi Hak Paten

27

SULSELBERITA.COM. Takalar - Bupati Takalar H. Syamsari, S.Pt, MM menandatangani Perjanjian Kerjasama (PKS) dibidang pencatatan Hak Kekayaan Intelektual (HAKI) dengan Kakanwil Kementrian Hukum dan Ham Sulsel.

Bersama-sama dengan Pemkab Enrekang dan rektor UMI Prof. Basri Modding, Bupati Takalar menandatangani PKS tersebut dihadapan Kakanwil Hukum & Ham Sulsel Harun Sulianto secara daring.

H. Syamsari, S.Pt, MM menyampaikan bahwa hak paten ini sangat penting untuk mendukung para inovator, pengusaha, produsen maupun pengrajin untuk terus berkarya tanpa perlu mengkhawatirkan karyanya diambil alih oleh orang lain. Sehingga mereka tidak memperoleb manfaat apapun dari karyanya

Advertisement

"Ini memperkuat dan menyemangati para inovator, produsen, dan pengrajin kita didaerah untuk lebih produktif. Salah satu kunci kesejahteraan para inovator ini yakni dengan hak paten ini, seperti hak paten yang telah diterapkan di Amerika sejak dulu," jelas H. Syamsari.

Baca Juga  Kampanye Publik Tentang Sungai Di Kampung Beru, Desa Aeng Batu-Batu Kec. Galesong Utara

Bupati Takalar juga menyampaikan bahwa penandatangana PKS ini membuktikan sinergitas antara pemerintah, dari universitas dan instansi vertikal untuk memberikan pelayanan prima kepada masyarakat.

"Terima kasih atas kesempatan yang diberikan kepada pemerintah dan masyarakat Takalar untuk mengakses hak kekayaan intelektual ini. Kami berharap pada kesempatan selanjutnya, banyak hal yang kita lakukan bersama untuk meningkatkan taraf hidup masyarakat," pungkas H. Syamsari.

Sementara itu, Kakanwil Kemntrian Hukum dan Ham Sulsel Harun Sulianto menyampaikan bahwa fasilitasi permohonan hak paten ini diharapkan mampu meningkatkan nilai ekonomi bagi daerah dan memberikan perlindungan hak paten.

"Takalar memiliki potensi kekayaan intelektual yang belum banyak dimiliki baik bersifat personal, maupun kekayaan intelektual komunal. Seperti ekspresi budaya tradisional yang juga disebut sebagai warisan budaya tak benda juga potensi geografis," ujarnya.

Baca Juga  Jamaah Calon Haji Kec.Sinjai Utara, Antusias Ikuti Kegiatan Bimbingan Manasik Haji

Salah satu contoh kecil potensi hak paten Takalar yakni jagung pulutnya yang apabila ditanam ditempat lain maka akan tumbuh tapi rasanya berbeda.

"Ini yang menjadi kekayaan kabupaten Takalar yang sangat potensial. Termasuk juga ritual patorani, tari padekko, dan festival sanrobengi yang sama potensialnya," imbuhnya.

Advertisement
BAGIKAN